Hari Pendidikan Nasional
 Sekilas Info : 03 April 2014 : Sukses PEMILU 2014 adalah sukses bangsa. Berikan suara Anda pada tanggal 9 April 2014. Coblos sesuai pilihan Anda.     30 Januari 2014 : Masyarakat Umum Dilarang Memasang Penguat Sinyal (Repeater) Karena Dapat Menggangu Jaringan Seluler BTS, Dan Diancam Pidana 6 Tahun Dan Atau Denda Rp. 600 Juta (Sumber : Kemkominfo)     29 Januari 2014 : Sepanjang tahun 2013 ada sekitar 80 kasus penyerangan virus ND ( Penyakit Ayam ) di kota Tarakan.     15 Desember 2013 :  Dirgahayu Kota Tarakan ke - 16     27 November 2013 :  Himbauan Kepada seluruh Masyarakat Kota Tarakan yang akan meninggalkan rumah / tempat tinggal dalam keadaan kosong, agar memeriksa kembali kompor dan alat-alat elektronik dalam keadaan aman, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan          
Menu Utama

SKPD

Info Pengunjung
Hits : 9287060
Tamu :
IP : 54.227.156.177


Terima kasih atas kunjungan Anda

  
Tarakan History - Sejarah Tarakan

Tarakan Pearl Harbor Indonesia 1942-1945

Dibaca : 15944 kali

sumber : http://www.indomedia.com/bpost/052005/15/ragam/ragam1.htm

Judul: Tarakan "Pearl Harbor" Indonesia (1942-1945)
Penerbit: PT Primamedia Pustaka
Penulis: Iwan Santoso
Cetakan I: Maret 2005
Halaman: 190 halaman

Keadaan industri minyak Tarakan adalah salah satu pemicu Perang Pasifik yang terabaikan. Fakta sejarah ini terkubur oleh sudut pandang sejarah Perang Dunia II dari sisi Amerika.

PULAU Tarakan di Kalimatan Timur bisa disebut sebagai "Pearl Harbour"-nya Indonesia. Drama pertempuran berdarah yang terjadi di pulau kecil ini adalah bagian penting sejarah Indonesia. Tetapi, sejarah itu terlupakan begitu saja.

Buku ini menceritakan situasi Tarakan antara tahun 1942 hingga 1945, ketika pasukan Jepang berhasil merebut pulau ini dari tangan kolonialis Belanda.

Tarakan pun kembali berdarah-darah dan bagaikan neraka, ketika pasukan sekutu merebut kembali pulau ini yang baru saja dikuasai Jepang selama beberapa tahun.

Penulis menceritakan kisah pertempuran antara kedua pasukan secara detil. Seakan ia hadir di tengah-tengah medan laga, sehingga dapat melaporkan secara gamblang pertempuran demi pertempuran. Berikut pula kisah-kisah keseharian serdadu yang turut bertempur di pulau ini.

Pembahasan Perang Pasifik selama ini hanya seputar Pearl Harbor, perebutan Iwo Jima, kembalinya MacArthur ke Philipina, hingga bom atom Hirosima dan Nagasaki. Sejarah ala Paman Sam ini menggambarkan Amerika bangkit dari korban kekejaman agresor menjadi pahlawan perang.

Buku ini bisa menjadi pelengkap buku-buku pelajaran sejarah yang telah ada, sekaligus mempertautkan kembali rangkaian sejarah Nusantara yang terlupakan.

Tarakan adalah daratan pertama Nusantara yang diserbu bala tentara Jepang pada dini hari, 11 Januari 1942. Diawali dengan serangan udara pesawat Jepang terhadap posisi pertahanan pasukan Belanda yang lebih dahulu menguasai di sana.

Sekitar 20 ribu serdadu Kekaisaran yang dimotori Pasukan Kure, pasukan elit angkatan laut Jepang, mendarat di pantai timur Tarakan dalam dua kelompok.

Pihak Belanda berusaha bertahan, meski tanpa harapan untuk bisa mengusir tentara Nipon. Bermodalkan 1.300 serdadu Batalion VII KNIL, segelintir kapal perang ringan, pesawat tempur dan bomber.

Tak ketinggalan, para pegawai perusahaan minyak BPM (Bataafsche Maatschapij) juga dilibatkan sebagai milisi untuk membantu tentara Belanda.

Pulau kecil yang kaya minyak itu pun akhirnya bagaikan neraka. Sebelum pasukan Jepang mendarat, terlebih dahulu tentara Belanda membakar ladang-ladang minyak di Tarakan agar lawannya tidak mendapatkan pasokan bahan bakar.

Dalam pertempuran tak seimbang itu, Belanda akhirnya kalah telak. Sebagian tentaranya tewas terbubuh, dibunuh dan lainnya menjadi tawanan. Tak sedikit pula korban di pihak sipil.

Pada gilirannya terjadilah balas dendam terhadap Jepang. Lagi- lagi Tarakan menjadi neraka. Pasukan sekutu yang berintikan tentara Australia dengan bantuan Amerika Serikat (AS) mulai menggempur posisi Jepang di Tarakan.

Demikianlah perang Tarakan seolah terlupakan. Menjelang Perang Pasifik berakhir, tepat 1 Mei 1945, Tarakan digempur oleh 20 ribu serdadu Australia melawan 2.000 angkatan laut Jepang. Drama kemanusiaan babak kedua terjadi di sana.

Gempuran pasukan sekutu terhadap pasukan Jepang, secara simultan juga dilakukan di wilayah-wilayah yang dikuasi, mulai dari Malaya, Pattani, Philipina, Hongkong sampai wilayah Jepang sendiri. Hal ini menyebabkan bantuan dari negara induknya semakin sulit. Pasukan Jepang di Tarakan pun harus berjuang sendiri di tengah gempuran pasukan Australia yang telah lama menyimpan dendam kesumat. Pasukan sekutu yang sebelumnya berhasil diusir Jepang dari berbagai wilayah pendudukan di Asia, kembali bangkit.

Di Tarakan, pasukan Jepang tidak hanya kalah jumlah, tetapi teknologi persenjataan juga sudah ketinggalam dari yang dimiliki pasukan sekutu. Tetapi, jiwa patriotisme tentara Jepang yang pantang menyerah terhadap lawan, menjadikan di pihak tentara Australia banyak jatuh korban.

Sampai berakhirnya perang di Tarakan, lebih dari 2.000 tentara dari berbagai kebangsaan, tewas di sana. Dari pihak Australia, sekitar 230 tentaranya tewas dan dimakamkan di Tarakan. Ini merupakan sebuah tragedi bagi negeri Kangguru itu.

Kabar memilukan bagi rakyat Australia terjadi ketika Letnan Thomas Derrick tewas di tangan penembak gelap tentara Jepang yang bersembunyi di hutan belantara Tarakan.

Derrick dikenal sebagai sosok pemberani, pernah bertempur di Afrika, Papua, dan akhirnya gugur di Tarakan menjelang perang dunia kedua berakhir.

Korban dari pihak Jepang sendiri juga cukup besar. Tercatat lebih dari 1.500 prajurit Jepang tewas saat merebut Tarakan dari tangan Belanda hingga pertempuran terakhir dengan pasukan Australia. Tarakan, sebuah pulau kecil yang kaya minyak. Tarakan pernah menjadi ‘surga’ bagi kolonialis Belanda. Dari perut bumi Tarakan, selama bertahun-tahun Belanda mengisap kekayaan alam yang melimpah di sana. Begitu juga Jepang tatkala berhasil merebut pulau itu.

Namun, Tarakan juga pernah menjadi ‘neraka’ bagi mereka tatkala mempertahankan pulau ini. Tarakan pernah menjadi ladang pembantaian bagi kedua pasukan. Lantas akankah kawasan perairan timur Kalimantan di sekitar perairan Tarakan akan kembali membara. Kawasan ini tiba-tiba kembali memanas menyusul sengketa di perairan Blok Ambalat yang kaya minyak, antara Indonesia dan Malaysia.

Perairan timur Kalimantan, termasuk Tarakan, memang telah lama diketahui sebagai sumber minyak bumi yang menggiurkan siapa saja.

Keadaan industri minyak Tarakan adalah salah satu pemicu Perang Pasifik yang terabaikan. Fakta sejarah ini terkubur oleh sudut pandang sejarah Perang Dunia II dari sisi Amerika.

Kepulauan Nusantara, termasuk Asia Tenggara, pada dekade 1930- 1940 merupakan sumber utama bahan mentah bagi negara industri kapitalis Barat maupun Jepang. Bahan mentah, terutama pasokan bahan bakar minyak sangat vital bagi industri dan mesin perang mereka di Asia-Pasifik.

Tak pelak lagi, konfrontasi berujung pada perang terbuka di Pasifik memang ditujukan untuk menguasai sumber daya alam, terutama minyak. Sasaran utama tersebut meliputi ladang-ladang minyak di Kalimantan Timur, Palembang di Sumatera dan Cepu di Jawa Tengah.

Akankah kawasan perairan timur Kalimantan akan menjadi medan ‘pertempuran’ kembali oleh kaum industri-kapitalis untuk mendapatkan pasokan minyak dari wilayah ini.

Akankah pula kawasan ini menjadi ‘neraka’ kembali ketika sengketa Blok Ambalat harus diselesaikan dengan cara-cara konfrontasi. palopo abdurahman

sumber : http://www.indomedia.com/bpost/052005/15/ragam/ragam1.htm



1. Battel of Tarakan 1945
2. Battel of Tarakan 1942
3. The Capture of Tarakan Island, January 1942
4. Tarakan Pearl Harbor Indonesia 1942-1945

  
Kalender

Agenda Walikota
2014-04-11
Rapat Pembentukan dan Persiapan Penyelenggaraan Rapat Koordinasi KKN 14 Kabupaten/Kota se Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara serta Pembahasan Lokasi Bulan Bakti Gotong Royong Masyarakat Tingkat Kota

2014-04-11
Rapat Pembahasan Penyaluran BBM Terhadap Nelayan

2014-04-11
Rapat Koordinasi Konsultansi Teknik Tentang Tata Cara Pembebasan Lahan Pembangunan Perumahan Bagi PNS Terkait dengan Kunjungan Dari Dewan Pengurus Korpri Kabupaten Berau

2014-04-11
Pelepasan Kirab Kota Dalam Rangka Pelayaran Kartika Jala Krida Tahun 2014

2014-04-11
Penerimaan Kirab Kota Dalam Rangka Pelayaran Kartika Jala Krida Tahun 2014


Selengkapnya

Kotak Pesan
2014-03-04 15:47:50
idha  
assalamu alaikum apa ada lowongan kerja untuk tenaga analis laboratorium d RSUD tarakan?

2014-03-02 10:52:38
wahyu  
ass.. kpd yth kpla dinas pendidikan kota tarakan, saya mau tanya apakah ada beasiswa untuk mahasiswa tarakan yang kuliah di luar tarakan,trimakasih.

2014-03-02 03:52:50
Indra Aldhika  
Ass.. kpd yth pemerintah kota tarakan mohon perhatiannya untuk meninjau asrama mahasiswa tarakan yeng berada di luar kota tarakan karna selama ini kurang di perhatikan kelayakannya., atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih

2014-02-26 21:05:35
Eva Anggreani  
Saya lulusan profesi APOTEKER Univ Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta,sya butuh info lowongan kerja sebagai apoteker di Tarakan. Mohon informasinya ya, saya butuh sekali infonya. dan terima kasih sebelumnya atas tanggapannya.

2014-02-25 21:36:12
yuli  
saya mau tanya kapan dan bagaimna proses pendaftaran untuk beasiswa prestasi dan tdk mampu untuk D3 keperawatan ? terima kasih


Selengkapnya

Link Banner
Kota Tarakan
LPSE Kota Tarakan
MPLIK Kota Tarakan
Tarakan Tourism

Pencarian
Google.Com Tarakan

Pengumuman
Surat Edaran Walikota Tarakan Tentang Penegasan Kembali Pelaksanaan Apel Pagi dan Upacara Korpri Tanggal 17 [2014-03-10]
Perpres No. 70 Tahun 2012 (Bahan Sosialisasi, Batang Tubuh dan Penjelasan) [2012-09-03]
Jadwal Imsakiyah Ramadhan 1433H / 2012M Kota Tarakan dan Sekitarnya [2012-07-21]
Himbauan Registrasi e-Procurement di LPSE Kota Tarakan [2012-01-31]
Pengumuman Pelatihan LPSE Kota Tarakan untuk Panitia dan Penyedia [2011-12-31]

[Selengkapnya]

Dikelola oleh Diskominfo Tarakan 2010
Jl. Kalimantan No.1 Telp.(0551)21620, 34304 Kota Tarakan - Kalimantan Utara - Indonesia
Best Viewed 1024 x 768 Pixel Enable Flash Macromedia Plugin
Waktu Akses: 0.046 detik